D

by Harada Miyuki:

6 tahun yang baru tiba


1 tahun lepas,
hardisk kesayangan berderai. Jatuh terhempas ke lantai. Tak sengaja.
Bila dapat tahu lepas tu langsung tak dapat nak buka atau selamatkan lagi, sakitnya ya rabbi. 
Tuhan saja yang tahu apa seksanya.

6 tahun berjuang di jordan - gambarnya semua di situ
6 tahun berhempas pulas hidup sendiri - buktinya semua di situ
6 tahun kembara rentas dunia - momennya semua dalam tu
6 tahun nota-nota belajar - semuanya terlipat sana
6 tahun menulis segala rasa dan prosa - karangannya penuh dalam tu juga
6 tahu kumpul minat segala bahasa, cerita, irama - habis tersimpan sana semua

bila kau hilang segalanya dan takda backup - apa kau rasa?

6 tahun aku berkecai
hilang
takde bayang

satu je yang nampak waktu tu - Allah nak ajar maksud redha. 

sabar ya ...... ( tepuk bahu sendiri)

.
.
.
.
.
.
.
.
.


dan tepat hari ni baru teringat mama abah ada satu hardisk simpanan rumah untuk simpan koleksi waktu anak-anak di luar negara. Terdetik, pernah tak ya transfer sana?

bismillah.
buka. satu demi satu.
dengan doa mudah-mudahan ada

dan hasilnya

terbentang depan mata
ada di sana! 

aku?
sujud syukur
hujan air mata
alhamdulillah tuhan

6 tahun aku dikembalikan. 


Balik Sediakala



Ambil keputusan hari ini untuk kembali ke template lama. 
Bukan apa..

tapi rindu

blog ni dulu pun wujud sebab waktu tu berada dekat Jordan sana. 
Bila tukar template, terasa roh dia hilang. Jadi tak sama.
Macam ada sesuatu tak kena. Tak serasi barangkali.

Kita balik lah.
sini macam kampung kita.

Biar sama
Biar serupa

Supaya cerita kita tak hilang dek masa
Tak lekang dari ingatan kita. 

walaupun sekarang sebenarnya dah banyak beza, takpe. Yang penting, rasa tu ada.



Ahlen..
=)



Ramadhan ini

quote from Quran:


Setiap kali Ramadhan menjelma, pasti akan ada hari-hari bermemori baru untuk dilalui..

kerana Ramadhan itu bulan ujian.
Yang padanya juga terselit berlipat ganda ganjaran.

Disebalik puasa yang biasa-biasa..

ini adalah Ramadhan pertama sebagai officer yang berdikari. Bertanggungjawab sendiri.
ini Ramadhan pertama di kawasan yang paling aku takuti. Menghadap risiko-risiko tinggi.
ini Ramadhan pertama dihadapkan ke persidangan utama.
ini Ramadhan pertama untuk pelbagai hal- hal selainnya...

Jujur.. ada beberapa kerinduan yang bertandang pada resmi resmi Ramadhan yang tak tertangkap kali ini. Moga Allah ampunkan kesilapan ini. Dan yang paling aku doakan, moga Allah pertemukan aku dan Ramadhan sekali lagi di kemudian hari.. 

buat doa yang jelas telah tiba sekian lama, alhamdulillah.. 
dan pada sekelian doa aku yang masih tergantung di sebalik kebijaksaan takdir-Nya, moga-moga Allah beri kesempatan untuk aku terima nanti.

ya bulan mulia, moga kita berjumpa lagi. 
dari jiwa khilaf yang masih terlalu merindukan limpahan kasih sayang illahi..

Thank you


untuk 

semua yang tak pernah berhenti memberi tunjuk ajar dan pengalaman..

i owe u till jannah, insyallah.



Just be a better you

Robert John Meehan on being a better teacher.:



you can do it, girl~!

do not compare your 1st year of walking with their 10 years of running. 



Hello Hujan



Hai Hujan..

Dulu waktu 5 posting terawal di wad, kita kan kawan baik,
Setiap kali kau datang, terasa aman macam harapan.
Tak kisah lah sibuk mana
tetap akan jadi tenang
sedamai buaian di lautan


Sampai kita kerja di zon warna lampu isyarat, 
entah kenapa kau macam dingin
seram sejuk setiap kali kau terbang
berdebar berpeluh hati bertendang tendang
apa bala kes kes yang nak datang

sekarang lain
 aku kerja serentak di keduanya
cuma tempat utama yang berbeza

jadi, kau datang kali ini
sebagai apa? 

mohon jangan putuskan silaturrahim kita.


a blissful deed

Remember who created all that you see and all that you have .. he has given this gift to you personally... Give thanks to our Lord.!:


Despite my entire week in hospital was full of critical case and news, I saw 2 beautiful lights..

1. My critically ill cousin who fell sick, intubated and in dire need of a very rare blood ;
she was blessed with a great number of good friends and entire kind hearted nation of Malaysia. Her ill-being was spread like a fire over the news and media. In a short of time, we already had around 10 O-ve blood donor who willing to help her. 
That's so wonderful! 
I wish she can recover faster and see the miracle by herself!

2. I left a bag of books and stationary in the toilet of a very huge mall. It was totally forgotten when we were so happy wondering n shopping around. Since the distance was quite far and we remembered it back only after a day, i thought we will never see it again. 
But hello....! Allah is here! 
We tried our luck to call the manager and guess what? It was there, untouched.. 
So many people went in and out but nobody took it out from the first place. Even the cleaner is suprised. 
Thank you Management Team, Mydin Bukit Mertajam. We owe u a lot. 
And I prayed that all the people who was so truthful and didnt even tried to steal my bag, may Allah blessed you guys with a very great blessing in your life.
You got a great heart! 

I really appreciate all the help
let me be a kind as you
i'll try my best
insyallah~

=)

Terbang Tak Pulang



Sinergi
Lelaki terakhir menangis di bumi
Dar Baraka
Bahki Lak

.
.
.
.

mana awak?

kurung kejap kejap dalam peti
simpan dalam dalam hujung hati
lesson nombor satu - peluang tak pernah tunggu


Balik Kampung


Salam..

alhamdulillah..

Hampir seminggu lebih mula berkhidmat di tempat baru. Familiar tapi rasanya berbeza.

Kuasa tuhan, tak pernah tersangka ujian tersekat di akhir perjalanan dahulu rupanya rahsia Tuhan untuk menganugerahkan nikmat bekerja sangat dekat keluarga di kemudian kembara.

17 tahun berjauhan, kali ini tempat tujuannnya sekadar sekangkang kera. Subhanallah..

Tersangat-sangat bersyukur.

Walaupun cabaran yang akan datang memang dah diketahui bayangnya, tapi cukuplah sekarang adalah masanya untuk bersyukur terlebih dahulu. Sekurang-kurangnya tak perlu menyusahkan keluarga. Malahan punya ruang dan peluang untuk lebih banyak menyemai masa bersama. Cukup.

Ada yang berpesan, kamu pasti sedekat ini baik untuk kamu? Bukan kah lebih sukar untuk kamu menasihati orang-orang yang kamu kenali. Lebih payah bila kepercayaannya berkali ganda berbanding bila kamu sekadar orang luar yang biasa-biasa. Malah seakan menempa bala bila sesak untuk kami ucapkan tidak pada orang yang biasa berjasa pada kita?

nay... tidak.

yang kita nampak, ini peluang Tuhan bagi untuk kita kembali menabur bakti pada tanah tumpah darah sendiri. 20 tahun membesar di kawasan ini, rasanya tak salah untuk kita cuba membantu yang pernah bersama kita. Makcik-makcik, pakcik-pakcik, cikgu-cikgu, kakak-kakak, abang-abang. Moga yang perlukan bantuan tu, dapat kita hulurkan tangan ringankan beban.

yang penting, Allah takkan letak sesuatu pada kita melainkan kita mampu melaluinya dan yang perlu untuk kita hadapinya demi kebaikan kita.

kan?

jadi , fighting2~~!


Bebas




salam

hi everyone~!

first and foremost, Happy New Year....

(betapa lambatnya nak sambut benda ni alah ni disebabkan oleh ketaksenangan dan kestressan nak viva selama beberapa bulan. Fuh, lepas jugak akhirnya..)

well...well....well...


Being a HbesarObesar for two years, semua orang tahu betapa tak sabarnya nak habis fatrah yang penuh ujian dan pancaroba macam ini. Zaman engkau menjadi kasta terendah dalam food chain di wad. Zaman kau kena banyak bersabar dan banyak belajar dari segala sudut dan aspek. Zaman wajib nak tak nak kau kena telan semua cabaran dan kepahitan yang semua orang kat situ pernah lalu suatu masa dulu.


Eh, tapi sebenarnya best aje jadi 'orang rumah' ni kalau difikirkan. By time, bila dah mencecah posting terakhir, insyallah kau akan arasa sedikit bahagia. Sungguh. Tak tipu punya.

cuma, bila Allah nak datangkan dugaan yang buat kau tersungkur-sungkur tak terkeluar dari sangkar dunia sana ni, memang sakit dia deep gila-gila. Orang lain dah melambai-lambai, kau masih terkapai-kapai. Waktu ni akan rasa tiba-tiba jadi orang paling depressed di dunia. Wah, akhirnya mengaku tertekan jiwa raga jugak jadi HbesarObesar rupanya.. 


Tak terkira dah dengan jari jemari sendiri betapa banyak tisu aku dah buang untuk luka-luka dan air mata sepanjang dekat sini. Actually, masih okay tapi ada juga cedera yang aku perolehi. Haha, tetap tak mahu mengaku kalah dengan cabaran ini. Okay apa, at least masih mampu ketawa sorang-sorang bila terasa bodoh gila sedangkan yang lain pandai-pandai belaka. Ingat senang nak lalu semua ni sorang-sorang? 


2 bulan aku kena kurung. Dua bulan kena tahan soalan soalan 'eh kenapa kat sini lagi?' Wah, wah dah gaharu cendana pulak, dah tau lagi mau tanya ka.. Tambah dengan seminggu terakhir, aku dapat jadi orang pilihan untuk ujian hari-hari supaya katanya aku jadi lebih berani. Satu set complete dengan di hadapan orang ramai, entah berapa puluh kali lah aku malu sendiri diketawa dan diajar secukup rasa. Remuk redam sampai dah tak nampak bentuk hati, dan aku pun jadi berani. 

Alhamdulillah, sekarang aku dah berjaya jumpa kuncinya. 

and I'm here. 

Sekarang jadi selalu terpusing belakang. Terkenang-kenang. Mantap test Allah bagi kali ni. Sampai aku selalu terfikir-fikir mungkin ini sebabnya supaya aku tidak terbang terlalu tinggi. Supaya aku tahu ada kawan-kawan aku yang juga masih terkapai, kaki terikat macam yang pernah aku lalui. Aku tak tahu macam mana aku tersungkur, dan aku juga tak tahu macam mana aku terlepas. Semuanya macam mimpi. Tapi sakitnya adalah realiti. 

I'm not gonna boast about this.

Tapi aku nak kawan aku tahu, aku selalu ada. Aku selalu tunggu kita keluar sama-sama. Mungkin rezeki dia belum lagi sampai sekarang. Tapi aku doakan Allah cepat-cepat keluarkan dia dari mimpi ngeri yang serupa. Sebab aku tahu pedihnya memang susah, parutnya akan tetap ada. 

sebelum lalut melalut ni lebih lagi melalut, i'll stop here. 


Marilah mencari hala tuju selepas ini. Sekarang masih terhoyong hayang tanpa tujuan.
Kan best kalau boleh travel sesuka jiwa raga. 
Doakan kami dipermudahkan melihat keperluan. 

Selamat, everyone. 

Powered by Blogger.
There was an error in this gadget

Text Widget

Contact Form

Name

Email *

Message *

Popular Posts

Flickr Images