Pegang hati, ikat akhlak

Assalamualaikum 




O Majestic tinkle of euphony
Vanishing off the dark
Come and spell me a lullaby
Let the magical sparks ....



Puisi atas ini adalah salah satu ilham yang pernah datang waktu saya sedang merawat perasaan serba tak kena. Rasa stress dan rasa tak suka semua benda. Dan lebih malang apabila waktu yang sama sebelumnya, saya hilang deria untuk menulis. Rasa macam kotak yang membengkak. Buntu.

Nak cari jalan keluar saya tak tahu nak mengadu pada siapa selain daripada Allah. Bukan semua boleh kita ceritakan pada manusia kan?  Jadi macam mana? 

Salah satu cara yang saya perolehi adalah dengan membaca dan melihat sesuatu yang indah dan menyenangkan. Macam alam sekeliling atau apa-apa gambar yang cantik. Dan lagi damai kalau di samping gambar tersebut ada kata-kata untuk kita hadam dan kita fikirkan. Tak kisah lah ayat Quran atau ayat pujukan biasa dari sesiapa. 

Sebab hati manusia ni kan sangat senang berbolak balik, jauh lagi cepat daripada buih air yang mendidih. Jadi kita kenalah cepat cari jalan supaya kita cepat stabil. Apa jua cara sekali pun. Pintu keluar tu kan sentiasa dah ada, cuma Allah nak kita cari dengan sabar dan usaha. 

Dan bagi diri saya sendiri yang selalu ada masalah yang sama (bila stress, bila down, bila tension, bila dah ada rasa yang saya mungkin ada meletup bila-bila masa tak kira lah marah atau sedih secara tiba-tiba), saya akan cuba pastikan saya cepat kawal diri balik. 

Kalau saya tak mampu nak bercakap dengan orang sekeliling dan juga tak mampu untuk menulis panjang-panjang peringatan untuk diri sendiri di sini atau tak mampu nak membaca buku secara lapang macam biasa, saya prefer untuk diam dan melihat poster-poster peringatan yang ada. 

(Jemput sama ke Tension Management site saya:  A place to ponder, a time to track and A love to learn

Bukan apa...

Saya rasa macam tak sesuai kalau bila kita tertekan, kita luahkan secara kasar/terang di tempat yang terbuka. Facebook misalannya. Dengan kata-kata yang tak sedap di dengar. Punah habis akhlak kita di mata manusia, apatah lagi di mata Allah. Lagi payah bila tindakan luar sedar kita tu menyebabkan orang kecil hati atau jadi bermusuh. 

Sebab itu, saya rasa penting sangat-sangat untuk kita berpegang dengan akhlak jangan sampai berkecai. Kalau iya pun dah terlampau tak tahan, carilah alternatif lain yang lebih elok dan lebih terjaga. Saya juga tahu perasaannya bila kita dah macam terhimpit, tapi saya bersyukur ada orang di sekeliling saya yang selalu ingatkan saya yang pelupa bahawa 'kayu kalau dipaku, bila paku dibuang kesannya masih ada'. Kalau tak ada yang ingatkan pada anda, biar saya yang tekankan balik di sini. 

Apa-apa pun, get grip of ourself betul-betul. 

Tiada masalah yang tiada jalan penyelesaian. 

Allah itu kan ada.

Put our trust in Him...

Dan sentiasalah beringat untuk memegang hati dan menggenggam akhlak walau apa jua keadaan

"Dan Dialah menciptakan langit dan bumi dengan benar. Dan benarlah perkataanNya diwaktu Dia menyatakan, Jadilah lalu terjadilah', dan di tanganNyalah segala kekuasaaan diwaktu sangkakala ditiup. Dia mengetahui yang ghaib dan yang nampak. Dan Dialah yang Maha Bijaksana lagi Maha Mengetahui"
( Surah al Anaam: 73)





** pesanan untuk diri sendiri juga yang selalu problem, Ingat ya Ainul! **




Powered by Blogger.
There was an error in this gadget

Text Widget

Contact Form

Name

Email *

Message *

Popular Posts

Flickr Images