Adha 2011 - Mencari Rawahil

9:49 PM 3 Comments A+ a-


Assalamualaikum

Salam Aidil-adha buat semua pembaca~


Alhamdulillah kalau tahun lepas saya mencari hikmah aidiladha di negara luar, tahun ini pencarian hikmah berlegar di tempat sendiri (yakni Jordan). Hampir seminggu baru hari ini sempat mahu menukilkan sesuatu buat tatapan di sini.

Umumnya Aidiladha sangat sinonim dengan pengorbanan.

Tapi tahun ini yang lebih jelas pada pandangan saya - Aidiladha adalah simbol kekuatan~

Entah macam mana kali ini hati saya jadi tertarik-tarik untuk memerhatikan haiwan-haiwan yang sering menjadi pilihan korban di bulan suci ini. Unta terutamanya.

Di Jordan unta adalah sangat istimewa. Senang jumpa tapi susah nak makan. Mahal sangat harganya.

Bercakap tentang unta, saya jadi terfikir bagaimana perjalanan rombongan haji zaman dahulu kala pergi ke Mekah dan Madinah menggunakan unta. Sudahlah jauh, lambat, panjang pulak tu perjalanannya. Penuh dengan Ppppain! Ppppresssure! and teNNNNsion! kata orang.

Manusia yang menunggang unta pergi haji dah satu hal sangat tinggi keazamannya.
Tapi unta yang membawa para haji itu seakan jauhhhhhh lagi hebat kekuatannya untuk kita kagumi.

Zaman Rasulullah dulu unta-unta yang mampu berjalan jauh macam ni di panggil RAWAHIL.
Bukan calang-calang unta ni. Hebat kemain! The best of the best untuk travel jauh-jauh.

Kalau tak silap, dari segi istilah kata arab dasarnya adalah raahil - berjalan. 
Dan unta-unta ini sebagai yang membuat perjalanan dan the travellers maka kita gelarkan sebagai rahila atau plural-nya rawahil.

Eh!
Eh!

Kejap...

Ada perasan tak satu persamaan antara unta dan kita?

Rupa?
Haish! Mestilah bukan yang itu -_-'

Makhluk tuhan?
Nope. Nope. Bukan itu yang saya bak..

Bentuk pun bukan, akal lagilah bukan,  bahasa pun bukan.

Habis apa???!!

Ha.. Jawapannya ..............

 The one and only similarity of us and the caravan camel is ' We Are The Travellers'

Kalau Rawahil version unta destinasinya adalah Makkah yang jauh itu (suatu masa dulu)
Maka Rawahil version manusia, mana destinasinya yang macam super jauh juga tu? 

Bukan setakat Makkah
Bukan setakat kutub utara kutub selatan
Bukan setakat Bulan, Pluto mahupun galaksi andromeda

Tapi destinasi terakhir kita yang nun jauh itu adalah AKHIRAT..~

Hidup kita di bumi ni kan lebih kurang je macam gurun-gurun yang Unta Rawahil tu lalu nak pergi Makkah dulu? Sekadar satu perjalanan pengembaraan tumpang lalu nak pergi ke destinasi utama yang nak dituju,

Tak ada siapa tahu akhirat tu bila (baca: kiamat)
Tahun depan? 100 tahun lagi? Atau sampai tulang belulang kita jadi petroleum nanti baru nak akhirat?
Allahu 'a'lam (Allah lebih mengetahui)

But the main focus here is....

Cukup ke bekal kita untuk jadi Rawahil yang bertahan sampai ke destinasi dengan jayanya??

Ada tak jaminan yang kita takkan semput di tengah jalan macam unta low level yang kehausan?
Ada tak jaminan yang kita takkan putus asa sebab jauh sangat, maka terus malas jalan?
Ada ke? Ada ke?

Ada lah... Rasulullah pernah sebut dulu. Term Rahila or Rawahil ni sendiri pun Rasulullah sendiri yang perkenalkan. Sumber hadith? Aish, ni payah nih. Sebab saya sendiri lupa salin mana saya dengar maka saya pun tak tahu macam mana nak trace balik. Anyone else tahu, do share ya~ Please. Tq~

Nak cari dalam internet tentang Rawahil amat-amat lah payah.

Yang paling persis dapat pun :

Rawahil is a term used by Prophet Muhammad, peace be upon him, to describe dependable Muslims who have the stamina to go the distance - who are leaders in their areas and posses stamina, charisma, perseverance, and true faith " 

Hmmm...

Takpelah, yang penting kita memang kena jadi Rawahil yang terbaik dalam hidup nih.

How?

Ada satu blog yang saya jumpa share tentang konsep rawahil yang dia dapat dengar - 
How To Be Rawahil part 1 2 3 4 dan yang part last sekali saya tak terjumpa lagi  a.k.a belum geledah habis.

Hebat kan jadi Rawahil? 
Sangat power rasanya siapa yang mampu jadi sekuat Rawahil !

Jom kawan-kawan! Jadi Rawahil jom!

Akhir kalam sebelum saya sambung projek A Journey To Be Rawahil....


عَنْ ابْنِ عُمَرْ رضي الله عَنْهُمَا قَالَ : أَخَذَ رَسُوْلُ اللهِ صلى الله عليه وسلم بِمَنْكِبَيَّ فَقَالَ : كُنْ فِي الدُّنْيَا كَأَنَّكَ غَرِيْبٌ أَوْ عَابِرُ سَبِيْلٍ . وَكاَنَ ابْنُ عُمَرَ رَضِيَ اللهُ عَنْهُمَا يَقُوْلُ : إِذَا أَمْسَيْتَ فَلاَ تَنْتَظِرِ الصَّبَاحَ، وَإِذَا أَصْبَحْتَ فَلاَ تَنْتَظِرِ الْمَسَاءَ، وَخُذْ مِنْ صِحَّتِكَ لِمَرَضِكَ، وَمِنْ حَيَاتِكَ لِمَوْتِكَ .
[رواه البخاري]
Dari Ibn Umar r.a., katanya: "Rasulullah SAW telah memegang bahuku dan bersabda: 'Anggaplah dirimu di dunia ini sebagai seorang perantau, atau pengembara.' Maka Ibn Umar berkata: "Jika engkau berada di waktu petang, maka janganlah engkau menunggu pagi. Dan jika engkau berada di waktu pagi maka janganlah engkau menunggu petang. Gunakanlah waktu sihatmu sebelum datang waktu sakit. Dan gunakanlah waktu hidupmu sebelum datang waktu mati."
(Hadith 40 yang ke 40)


Sekian
Ma'assalamah~

p/s:
Jordan ber-adha dalam freezer tanpa salji
Moscow plak dah stat salji. *jeles tetiba. Rindu adha tahun lepas kat sana*

3 comments

Write comments
November 10, 2011 at 12:37 AM delete

akak,sangat best.habisla terpengaruh nak buat tema yang sama dalam penulisan saya nanti.

Reply
avatar
kak zmah
AUTHOR
November 10, 2011 at 5:58 AM delete

menanti kesinambungan...

Reply
avatar
November 12, 2011 at 12:03 PM delete

aliyah:
tafaddhal aliya ~ =)

kak zmah:
kesinambungan? ni dh habis episod dh ni akak. hehe

Reply
avatar
Powered by Blogger.

Text Widget

There was an error in this gadget

Contact Form

Name

Email *

Message *