Beware ! Coin always had 2 sides~

9:47 AM 4 Comments A+ a-

Assalamualaikum


Satu benda yang paling saya nak stress out dari video ni ialah ....

"There is always two sides of a coin"

Ramai sangat orang yang suka sekadar lihat secara superficial then komen macam-macam. 
Macam yang jadi pada saya sendiri baru-baru ni waktu saya tersepit antara 2 kondisi - terus menegur atau cari masa yang sesuai - bila saya sendiri berdepan dengan satu situasi yang agak kurang manis di sini.

Dalam hati dah rasa debar-debar. Keliru nak buat mana satu. Rasional bilang suruh tunggu dulu kerana yang di depan saya bukan calang-calang manusia. Perlu bijak dan berstrategi. Jangan yang dikejar tak dapat, yang dikendong berciciran. Cumanya saya risau hanya satu, harap-harap tidak ada manusia lain yang mengeruhkan keadaan, sedang saya sendiri sedang bertahan seperti telur di hujung tanduk.

Habis acara, saya mulakan langkah. Bismillah. Moga hati-hati mereka lembut dan basah. Bincang hati ke hati. Cari lubuk, cari solusi. Dan suka saya tegaskan, saya nampak satu keterpaksaan. Masing-masing disitu masih baru dan keliru. Salah saya juga barangkali terlambat datang. Tak apa lah, yang dah lepas biarkan berlalu. Kesimpulan di ambil, insyallah tak akan berlaku buat kali kedua. Selesai!

Tapi malang, saya tersilap sangka. Rupa-rupanya saya terlepas pandang, ada manusia yang rasionalnya kurang. Tanpa selidik panjang, terus bawa berita ke dunia. Memang sangat berbakat jadi wartawan gossip hiburan. Kenapa ? Sebab sikapnya sama - ambil tanpa perlu selidik, kemudian hebahkan merata-rata. Yang paling buat saya kecil hati, bila ada antara mereka adalah orang yang saya hormati. 

Terus-terang, jangan salahkan saya kalau memori ini takkan hilang. Saya sudah maafkan (eh, rasanya tak ada sesiapa meminta maaf pada saya lagi) tapi susah untuk saya lupakan. Mana mungkin saya boleh lupakan bila mana segala usaha saya hancur berkecai, kaca yang saya cuba tatang supaya tak jatuh akhirnya berderai disebabkan hati-hati manusia yang terlalu taksub dengan kesalahan orang lain di depan mata. Kesal. 

Sedikit pun mereka tak cuba nak selidiki, sedikit pun mereka tak mahu tahu apa yang kami rasai. Yang mereka tahu, perkara ini perlu diperbetulkan : dengan didedahkan! Wah, bagus Saya hanya mampu berdoa  'Moga satu hari nanti Allah tunjukkan pada mereka betapa peritnya berada di posisi saya'

Dua hari kemudiannya, saya berada di satu acara lain yang juga menggetarkan iman di dada. Asalnya saya mahu mengelak, tapi bila memikirkan ada rakan yang sedang memerlukan bantuan sokongan saat mereka tersepit, saya gagahkan diri. Saya tahu apa rasanya. Saya tahu perit pedihnya berada dalam keadaan itu. Jadi saya datang, menghadirkan diri. Dalam hati penuh doa, moga ada sesuatu yang saya perolehi dalam acara ini.

Satu demi satu berlangsung, saya tak mampu mendongakkan kepala. Sekadar tunduk dan bermain dengan bidadari kecil di sebelah saya. Dalam hati, saya bermonolog sendiri. Kadang-kala saya perhatikan mereka di hadapan. Kenapa ya agaknya guru saya juga rela ke depan, bercampur dengan perkara yang saya yakin dia sendiri takkan lakukan? Mengapa mereka yang di sana rileks-rileks sahaja, seakan redha? Kenapa semua serba merasa perkara itu tiada masalahnya?

Kenapa? Kenapa? Kenapa? .... Dan saya masih belum bertemu jawapannya hingga ke akhir acara.

Tiba-tiba sedang kami bersalaman di muka pintu dewan, tanpa semena-mena berkata seorang mangsa kejadian ..

" Korang mesti terkejut kan tengok auntie ke depan? Auntie takut sebenarnya. Arahan atasan kena ikut,"

Allah.... Terbuka semua jawapan yang aku mahukan!

Jelas, terang lagi nyata mereka yang saya lihat semuanya sebenarnya serba tak kena di jiwa, tanda masih ada iman yang kuat menekan dada. Cuma masalahnya mereka semua tidak berani melawan arahan penguasa.  Jadi, nampak kan? Mereka juga adalah mangsa. Yang tersepit dan terhimpit untuk dilorongkan ke perlakuan sedemikian. 

Keraguan kredilibiliti mereka akhirnya kembali terangkat dengan petunjuk yang Allah berikan. Ampunkan aku Ya Allah andai sebentar tadi dalam hati ini ada sifat menghakimi yang aku benci. Alhamdulillah Engkau tunjukkan aku jawapan sekaligus melepaskan mereka jadi terus menjadi sangkaan. Mereka tak 100% salah. Andai ketua yang diangkat adalah orang yang sepatutnya, pasti semua ini takkan terjadi. Saya sangat yakin!

Syukurlah, saya masih diberi peluang untuk berhati-hati menilai manusia. Mungkin kerana saya pernah berada di tempat mereka, jadi saya seakan lebih memahami apa perasaan yang mereka alami.

Ingat, There is always two sides of coin ! 

Apa yang kita nampak, tak semuanya adalah hakikat kebenaran. Barangkali ada sesuatu yang tersembunyi untuk kita perhatikan sebelum mengambil sebarang tindakan. Menuduh memang senang. Tapi jangan lupa, andai yang dikata itu fitnah belaka, besar nanti balasan yang menanti di akhirat. 

Maka, ikutilah pesan video ini :

1)suspend your judgement
2)consider what u don't know


Hati-hati menilai manusia....!

.: Mode muhasabah sambil demam :.

Jumpa lagi
wassalam~

4 comments

Write comments
junior
AUTHOR
April 5, 2011 at 12:03 PM delete

syafakillah kak ainul~

Reply
avatar
Macedonia
AUTHOR
April 5, 2011 at 9:13 PM delete

syafakumullah aidon, fi amanillah, insyaallah...

Reply
avatar
Anonymous
AUTHOR
April 6, 2011 at 8:34 AM delete

kita di sini baru bertemu secebis dunia realiti masa kini.

syafakillah.

Reply
avatar
July 29, 2011 at 2:34 AM delete

junior:
terima kasih dik ^^

macedonia:
syukran ^^

anon:
terima kasih ^^

Reply
avatar
Powered by Blogger.

Text Widget

There was an error in this gadget

Contact Form

Name

Email *

Message *