Hud-Hud



Salam

Tahu tak apa nama burung kat atas ni?

Mengikut kata Pakcik Google, nama dia Hud-hud.. Kenal tak?

Kenapa eh tiba-tiba nak tulis pasal Hud-hud hari ini?

Sebab utamanya ialah tiba-tiba sejak minggu lepas, saya dapat gelaran baru dari beberapa kawan yang belajar sekali di Jordan ni.

Gelaran apa pula kali ni?

Hud-hud laaaaa....

Kenapa?

Erm, sebab hari tu terbuat perangai macam Hud-Hud. Begini kisahnya, sepatutnya minggu lepas saya ada perjumpaan dengan beberapa kawan untuk satu urusan. Dah selalu sangat buat tapi ada sekali tu saya ter'miss' perjumpaan tu. Dengar cerita, ketika ketua sedang mengira kehadiran, tiba-tiba saya didapati hilang. Tup-tup, terus saya dapat nama Hud-Hud sebab adegan yang sama berulang dalam dua zaman masa yang berbeza. ^_^

Errrr, nasib baik la ketua saya tu tak mengamuk macam Nabi Sulaiman sampai keluar arahan mahu menyembelih Si Hud-Hud kalau tiada alasan. Tapi ayat ketua saya sangat menyentap juga rasanya. Kata dia " Ainul tak hadir mesti ada alasannya. Mustahil tak ada." Gulp, uish.. Terasa sedas nih. Lembut tapi ada bisanya juga. Ampunnn... ;p

Best ke nak tiru jadi Hud-Hud ?

Entah. Tapi kalau dengar cerita Hud-Hud, macam boleh tahan je bestnya jadi dia nih. Hud-hud sangat hebat! Saya? Erm, bagai enggang dengan pipit je bezanya kot. T_T

Hud-Hud burung yang sangat terkenal. Lihatlah, jika tidak masakan ketidakhadirannya yang satu itu di celah ribuan burung akan segera terkesan oleh Nabi. Kan? Mesti ada sesuatu yang istimewa tentang HUd-hud.

Keduanya, Hud-Hud punya keyakinan yang sangat tinggi. Walaupun diberi amaran keras, hud-hud tidak berdalih-dalih malahan dengan berani memberitahu bahawa dia tahu sesuatu yang Nabi Sulaiman tidak tahu. Berani kerana benar~

Ketiga, Hud-hud sangat prihatin dengan masyarakat sekelilingnya. Tengoklah bagaimana dia melaporkan kesesatan penduduk Saba' yang menyembah matahari kepada Nabi. Betapa dia sangat taat dengan Allah hinggakan dia sangat sedar dengan tanggungjawab sebagai seorang pendakwah dan sangat prihatin dengan masalah yang dihadapi oleh umat waktu itu. Kalau kita, agak-agak macam mana ye?

Keempat, dalam melapor-lapor tu pun, Hud-hud terus berkhidmat sebagai posmen untuk menyampaikan risalah Nabi Sulaiman kepada Ratu Balqis. Dia tak hanya pandai bersuara, tapi dia juga berani bertindak selari dengan percakapannya. Tidak takut untuk kedepan dan berhadapan dengan risiko mungkin ditembak atau ditangkap dan sebagainya.

Kelima, betapa istimewanya seekor burung ini sampaikan dia tercatat zaman-berzaman di dalam Kalam Allah yang satu itu. Bukan senang nak dapat darjat sehebat ini. Tapi lihatlah jasanya. Bila sudah berbakti sehebat Hud-hud, barulah kita boleh berangan mahu diiktiraf setinggi dia. Kan?

“Maka tidak lama kemudian (datanglah hud-hud), lalu dia berkata, “Aku telah mengetahui sesuatu yang kamu belum mengetahuinya; dan kubawa kepadamu dari negeri Saba’ suatu berita penting yang di yakini. Sesungguhnya aku menjumpai seorang wanita yang memerintah mereka, dan dia di anugerahi segala sesuatu serta mempunyai singgahsana yang besar. Aku mendapati dia dan kaumnya menyembah matahari selain Allah; dan syaitan telah menjadikan mereka memandang indah perbuatan-perbuatan mereka lalu menghalangi mereka dari jalan (Allah), sehingga mereka tidak dapat petunjuk.”

(QS. An-Naml: 22-24).

Aduh, hebatnya Hud-hud!!

Harapan saya moga moga masinlah mulut kalian yang menyebut-nyebut nama gelaran baru ini pada saya. Semoga peribadi Hud-hud yang hebat itu sedikit-sebanyak dapat saya contohi dalam usaha memperbaiki diri yang serba kekurangan ini. Moga, dengan itu saya nak cakap awal-awal yang saya tak kisah saya dipanggil Hud-hud ~ (^_^)Y

p/s:

** haritu ada kasi cadangan pada seorang rakan yang menjawat jawatan wartawan majalah bulanan pelajar Malaysia di Jordan supaya guna nama Hud-hud. Alih-alih orang lain yang pakai. Tak apalah, kita share-share! Yang baik itu tak payah nak kedekut2.

** Terkedu seketika bila Kak Asma Khalid tiba-tiba mengusik supaya anaknya memanggil saya dengan nama Chinul. Erk~ (segannyaaaa nama tu senior tahu..)

** Ini ada satu link Mengenali burung dalam kisah Anbiya. Nice one~

+++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++
Moral of the story :
BURUNG YANG BINATANG PUN BIJAK BERDAKWAH WALAUPUN SEDIKIT. KITA?
+++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

4 comments

yellowrose | July 27, 2009 at 8:00 PM

hehe paling penting kisah nih nk ckp seorang daie xbleyh lmbt except ade sbb yg jitu n kukuh...
so,ainul ade alasan yg kukuh x?? =p
[baru boleh digelar hud hud]

laki cikgu kimia | July 27, 2009 at 8:45 PM

sebab bukan alasan. cuba jangan termiss2 lagi ya? :D

ABU LUQMAN | July 28, 2009 at 9:25 AM

Assalamualaikum dan Salam Ukhuwah
Semoga kepenatan melancong ke Eropah telahpun hilang.
Info Ukhtie kali ini agak menarik dan saya telah mendapat sesuatu yang berharga dalam mengenal makhluk2 ciptaan Allah ini. Terimakasih dan Tahniah buat Ukhtie

***** (five star)

Ainul Arina Madhiah | July 30, 2009 at 12:52 PM

kak asma:
hehehe

chiam:
yes sir!

abu luqman:
terima kasih.

Powered by Blogger.
There was an error in this gadget

Text Widget

Contact Form

Name

Email *

Message *

Popular Posts

Flickr Images