Minta=Menyusahkan vs Tawar=Menyibuk

Salam

Malam raya yang sibuk.Tapi malam ni ada satu benda yang saya belajar berbanding malam-malam biasa. Malam ini kemanisan ukhwah terasa sangat kuat.Saya berbuka puasa ramai-ramai satu batch di rumah Ilmi. Lepas habis solat, saya dan beberapa kawan sambung membantu Nurul di rumah baru. Kali ni aktiviti kami kemas barang dan sambung mengecat.

Ha, cumanya kali ni adik-adik belah syabab yang buat kerja. Kami jadi pemantau saja. Hehe.. Terasa macam jadi mandor pun ada waktu tengok-tengokkkan mereka. Yelah, diaorang sibuk mengecat, kami sibuk study microb kat hujung sudut rumah sambil sembang-sembang dan menghadap syawarma dan asir. Eh, kami takdelah kejam sangat. Ada je bekalan makanan untuk diaorang.

Cumanya nak kata, hari ini kami akhawat berlima tabik dengan adik-adik yang datang tolong kami memunggah barang dan sambung mengecat rumah. Dahla malam-malam raya. Sambil-sambil mengecat tu, diaorang siap pasang takbir. Sayu je dengar.. -_- Sempat juga tu diaorang bertakbir lepas solat Isya' jemaah dalam rumah. Kami kat luar ni tolong dengar jela. Huhu.. Dah la mengecat sampai pedih-pedih habis mata, hidung, tekak. Terbatuk-batuk adik-adik tu. Maafla korang. Cat tu memang macam tu. Terima kasih la sebab sanggup tahan sampai hampir dua bilik habis dicat. Jasa korang dikenang! (Moga Allah permudahkan setiap urusan kalian. Aminnn..)

Waktu kami tolong-tolong berkemas ni, kami ada terfikir. Kenapa macam tak ramai datang? Firasat saya kuat bahawa ramai yang ada masalah. Sibuk barangkali. Jadi, tak mengapalah. Kami tak nak memaksa. Cumanya bagi saya alangkah indahnya kalau semua dapat sama-sama hulurkan tangan ringankan beban waktu kawan tengah kesusahan. Kalau tak dapat datang menjenguk pun, apalah salah kalau kita ambil tahu dia dah makan ke belum, belanja dia makan sehari dua ke selagi dia belum selesai pindah atau ajak dia berehat atau tidur sehari dua di rumah kita.

Tapi saya yakin ramai je yang dah ajak. Tak mengapalah. Mungkin masa dan keadaan kita berbeza. Jadi adakala apa yang kita nak buat tak dapat terbuat. Itu normal lah.

Cuma, tadi saya tertarik bila mendengar ada suara yang mengatakan "Nak mengajak, takut menyusahkan. Nak menawar pertolongan, takut menyibuk pula." Ha, pertembungan baru. Nampaknya dua-dua pihak nampaknya sama mengambil berat tapi seakan terlepas pandang sudut yang lebih baik dari itu. Bagi saya, tak perlu fikir menyusahkan atau menyibukkan diri, tapi lebih kepada kita cuba dahulu untuk meringankan beban.

Persoalannya, kalau masing-masing berfikiran negatif seperti itu, sudahnya masing-masing berdiam diri dan terus membiarkan pihak lawan bersendiri. Langsung tiada faedah. Simbiosism bukan, komensalism bukan apatah lagi parasitism. Dua-dua rugi. Pihak sini kena penat-lelah buat kerja sendiri, pihak sana pula setakat dapat tengok kesusahan rakan tanpa sebarang usaha membantu walaupun hati menjerit nak bantu juga. Sedangkan kalau masing-masing bersuara, saya yakin ada jalan lain yang boleh dibuka untuk sama berganding tenaga.

Atas sebab itu, bagi saya berfikiran positif dan jauh lebih baik dalam segala hal. Fikirkan segala kemungkinan sebelum membuat andaian. Andai kata dalam hati ini terdetik mungkin dianggap penyibuk jika membantu, lebih baik andai kita turut sama terdetik bahawa mungkin kawan ini akan terasa hati dengan kita jika kita tak sama menolong dia.

Lagi satu, rasanya orang yang menghulur lebih baik dari orang yang meminta. Malahan, saya yakin ada di kalangan kita ini sangat malu dan segan dalam meminta pertolongan. Mungkin dia lebih senang kalau ada yang perasan akan kesusahannya dan sukacita menghulur bantuan tanpa diminta. Saya sendiri juga begitu. Dan juga andai ada insan yang dapat men'detect' keperluan saya tanpa perlu saya suarakan, terus terang saya beritahu bahawa orang itu telah menyentuh hati saya sedalam-dalamnya. Dan dengan ikhlas orang itu akan kekal bersemadi dalam kotak fikiran saya selagi mana saya mampu mengingat jasa yang pernah dia lakukan.

Alangkah indah andai semua manusia di dunia bersikap ithar(mengutamakan sahabat lebih dari diri sendiri). Saya sendiri baru belajar malam ini daripada seseorang. Hurm, nampaknya saya masih belum layak mencapai tahap ithar kerana di depan saya masih ada seorang manusia yang lebih tinggi tahap itharnya. Syukur alhamdulillah saya dipertemukan dengan orang itu. Harapnya dia hadir sebagai qudwah agar saya tidak terlalai dari mengesan peluang rahmat allah disekitar saya.

"Ya Allah, tautkan ukhwah kami seerat jalinan cinta Rasulullah dan para sahabat. Jangan jadikan kami leka saat sahabat kami menderita. Jangan matikan hati ini saat sahabat perlukan kami di sisi. Kukuhkan ikatan ukhwah ini agar mahabbah kami terjaga. Permudahkanlah urusan kami agar kami saling setia dalam jalan-Mu. Dan lindungilah kami daripada menjadi musuh di akhirat kelak..."

8 comments

CriticalThinker | December 7, 2008 at 6:05 PM

selamat hari raye.

Ainul Arina Madhiah | December 8, 2008 at 1:11 AM

selamat hari raya juga! ^_^

chmod | December 8, 2008 at 4:58 AM

selamat hari raya aidiladha :)

DAMAI | December 8, 2008 at 9:53 PM

Dari Abu Hurairah r.a katanya, Rasulullah SAW bersabda:”Siapa yang bersedekah dengan sebutir kurma dari usaha yang halal, maka Allah akan menerimanya dengan baik, lalu dipelihara-Nya seperti kamu memelihara anak kambing atau anak unta sehingga sedekahmu itu bertambah besar menjadi sebesar gunung atau lebih besar daripada itu.”

selamat hari raya ^^

myfisol | December 9, 2008 at 8:40 PM

salam aidil adha...

ish2...sempat lagi mengecat tu...tapi kalau kat m'sia bolehlah kami tolong...xpe nanti kalau balik, nak mengecat rumah lagi..bagitau ye..kami cukup krew hehe..budak2 tu nak je buat keje2 camni..

atuk_adidethos | December 9, 2008 at 9:11 PM

selamat hari raya aidil adha,,

Ainul Arina Madhiah | December 11, 2008 at 12:46 AM

chmod:
selamat hari raya juga. ^_^

DAMAI:
syukran damai.. selamat hari raya juga. ^_^

Bro fisol:
hehe~ terima kasih offer bro. Tapi nak ke budak-budak tu buat. Dah la kecik lagi. Naik tangga pun tak sampai. Tambah-tambah yang bongsu tu.. =P

Ainul Arina Madhiah | December 11, 2008 at 12:48 AM

atuk_adidethos:
selamat hari raya juga! ^_^

Powered by Blogger.
There was an error in this gadget

Text Widget

Contact Form

Name

Email *

Message *

Popular Posts

Flickr Images