Berlapang Dada Seluas Danau

7:07 AM 0 Comments A+ a-

assalamualaikum

Akhirnya hari ni 2nd exam saya dah selesai. Tapi minggu depan terus exam final tiga hari berderet-deret. Fuh, nasib betulla duduk JUST ni.. Jarang betul ada minggu takde exam. T_T. Tapi redha je la.. Ada kebaikannya.. ^_^ Kita kenalah terima semua perkara dalam hidup kita ni dengan penuh lapang dada kan? Kalau tak,mesti rasa sedih je selalu.

Ha.. cakap pasal sedih ni saya nak kongsi satu cerita tentang berlapang dada.



Ada seorang murid ni. Dia sangat bagus dan disayangi oleh gurunya. Suatu hari tu, dia dilanda satu masalah yang berat. Si anak murid rasa sangat sedih dan tak bermaya. Gurunya terperasan akan perubahan sikap anak muridnya hari tu. Lalu guru pun bertanya pada anak murid,

"Kenapa kau bersedih wahai muridku?"

Anak murid menjawab, "Aku dilanda masalah, Tuan Guru. Aku rasa sangat sedih."

Guru tersenyum. Untuk mengubati kesedihan si anak murid, si guru menawarkannya sebuah ilmu. Anak murid yang sangat mencintai ilmu ini kelihatan sedikit teruja dengan kata-kata gurunya. Tuan guru menyuruh anak murid mengambil segenggam garam dan segelas air untuk dibawa ke hadapannya. Lalu anak murid itu dengan cepat menurut arahan gurunya

"Baiklah, sekarang kau tuang semua garam itu ke dalam gelas lalu minum air di dalamnya," arah guru tersebut.

Anak murid menunaikan arahan gurunya seraya meminum air bercampur garam itu. Sebaik sahaja mencicip sedikit air di dalam gelas itu, anak murid terus terbatuk lantaran air tersebut terlalu masin. Mukanya berkerut-kerut menahan kemasinan. Tuan guru tertawa melihat telatah si anak murid.

"Sekarang, kau ambil lagi segenggam garam dan ikut aku keluar," arah si guru lagi.

Walaupun hairan, anak murid masih lagi patuh pada arahan gurunya. Tuan guru membawa muridnya ke sebuah danau di hujung desa. Disuruhnya anak murid itu menuang garam ke dalam danau dan mengambil sedikit air danau tersebut untuk dirasa.

"Apa rasanya?" tanya Tuan Guru

"Tawar! Tak macam air dalam gelas tadi," ujar anak murid itu.

"Itulah perumpamaan dirimu sekarang. Garam itu umpama masalah yang engkau hadapi. Gelas dan danau itu punya adalah cara engkau menghadapi masalah itu. Andai kau sempitkan hatimu seperti gelas, maka kau akan menganggap masalah itu sangat mengganggu hidupmu sebagainya masinnya air yang kau minum. Tapi andai kau jadikan hatimu seluas danau, masalah yang sama nilainya tadi langsung tidak terasa walau sedikit sepertimana air danau yang kau turut rasai tadi. Maka nasihatku, berhentilah menjadi gelas. Lapangkan dadamu selapang danau ini agar masalah yang kau hadapi tidak mengganggu hidupmu..", terang guru penuh makna.

Anak murid terdiam. Setelah lama berfikir, dia lantas berkata, " Terima kasih guru."

Apa pengajarannya??

Hendaklah kita sentiasa belapang dada dengan apa yang berlaku ke atas diri kita. Janganlah sampai masalah itu mengganggu kehidupan kita kerana masalah adalah lumrah. Yang penting adalah cara kita menghadapinya...
Powered by Blogger.

Text Widget

There was an error in this gadget

Contact Form

Name

Email *

Message *