Berita Tentang Mereka


Assalamualaikum

Pagi tadi seusai solat subuh, saya dikejutkan dengan email dari seorang sahabat di Malaysia tentang kematian ibu sahabat baik saya Nurul Atiqah Muhammad malam semalam waktu Malaysia. Arwah meninggal disebabkan ketumbuhan dalam perut. Tergamam sebentar mendengar kejutan hari ini. Melayang seketika semangat dalam diri apabila mengenangkan sahabat saya mungkin terpaksa menghadapi kesedihan itu seorang diri. Alangkah baiknya andai saya boleh berada di sisinya sambil menggenggam tangannya dan memberinya kata semangat untuk meneruskan perjuangan. Sabarlah sahabat.. Semoga roh ibumu mendapat tempat di kalangan hamba-hamba yang beriman dan beramal soleh. Amin..

Entah kenapa dua tiga hari ini telinga saya kerap dihidang dengan pelbagai rentetan peristiwa hidup insan yang lara. Ditambah pula insan yang terlibat semuanya begitu akrab dengan kehidupan saya. Terasa sangat berat mengenangkan penderitaan mereka. Siapa sangka senyuman yang pernah saya lihat suatu ketika dahulu rupanya tersembunyi satu rahsia yang berat di hati. Alangkah kuatnya mereka. Masih tega mengharungi kehidupan walaupun kembara hidup yang dihadapi tersangat mencabar. Kehilangan orang tersayang, diduakan suami, dipulau masyarakat, dihantar ilmu hitam malah kegagalan dalam suatu pekerjaan. Ya Allah... Entah andai saya yang berada di tempat mereka, mungkinkah saya boleh menjadi sekuat dan setabah itu. Sedangkan tercuit sedikit dek musibah di rantauan sudah melatah tak tentu hala, inikan pula ditampar dengan dugaan hidup yang sebegitu rupa.. Aduh! Saya masih mentah melihat dunia rupanya..

Tiada apa yang mampu saya lakukan melainkan dengan mengirimkan secebis doa dari penjuru benua ini sebagai harapan agar liku hidup mereka dipermudahkan. Kudrat yang ada tidak memungkinkan saya untuk terus mengubah kehidupan mereka dengan drastik menjadi lebih sempurna. Saya yakin semua yang berlaku pasti ada hikmahnya.. Pada diri saya jua untuk mereka.. Allah itu Maha Pengasih dan Maha Penyanyang. Mana mungkin Dia menyeksa tiap hambanya di dunia. Semoga suatu hari nanti kepahitan hidup kalian akan menjadi kemanisan yang berpanjangan.. Bersabarlah..

Terasa diri ini turut di'ketuk' dengan kisah-kisah ini. Hidup saya saat ini masih bertuah andai dibanding dengan mereka. Tapi itu bermakna kita perlu bersedia andai takdir menentukan hidup kita juga bakal serupa. Tanamkan kekuatan sebelum terlambat. Semaikan ketabahan sebelum terlewat.Izrail juga menjengah tiba lagi buat kesekian kalinya di sekeliling diri. Entah bila masaku pasti akan tiba jua. Berat terasa kaki melangkah andai persiapan masih tidak seberapa. Mungkin ini pesan buat diri sendiri untuk berjaga. Siap - sedialah semua! Mungkin kini kita pula diintai waktu. Bila, dimana, dan bagaimana hanya Allah sahaja yang tahu...

Buat yang teristimewa di sisi-Nya...

Masalah itu hadiah
Dalam kembara mencari hikmah
Buka matamu lihat ke tengah
Pasti terselit babbunnajah
Moga harimu bertambah meriah
Bersama jawapan-jawapan indah

Ujian itu jalan
Tangga pada satu peningkatan
Biarpun pahit, manisnya di hadapan
Jangan tersungkur, jangan terbeban
Teruskan melangkah
Kuatkan perasaan
Darjatmu pasti di angkat tuhan

Sakit itu ubat
Buat satu jasad yang penat
Dalam rangkaan menegak kudrat
Biarkan seketika jiwamu berehat
Mencuri masa mencari taat
Di dalam ruang sebuah munajat

Sedih itu gembira
Kerana pintumu telah terbuka
Gapailah dakap tuhan yang Esa
Dambakan bujuk hati yang lara
Dari Kekasih yang mungkin kau lupa
Sedang Dia merinduimu sentiasa
Semua ini tanda kasih-Nya

Auriss Haira
21.48 pm
Bayt Darul Ridzuan
Powered by Blogger.
There was an error in this gadget

Text Widget

Contact Form

Name

Email *

Message *

Popular Posts

Flickr Images